Jdi na obsah Jdi na menu
Reklama
Založte webové stránky zdarma - eStránky.cz
 


Tentang waktu retribusi, keabadian jiwa dan kebangkitan jiwa

Al et hasachar vehaonesh vehaolam haba al hishaarut hanefesh utechiyat hametim

על עת השּׂכר והענשׁ והעוֹלם הבּא על השּׁארוּתעל הנּפשׁ וּתחית המּתים

 

Retribusi Elohim tidak harus mengikuti apa yang merupakan pelanggaran, dan kadang-kadang bahkan tidak dalam kehidupan ini.

Retribusi Elohim datang kadang-kadang muncul tak lama setelah pelanggaran, kadang-kadang setelah dalam waktu yang singkat atau lama, dan kadang-kadang setelah kematian di dunia di luar עוֹלם הבּא Olam habbaa, semua ini tergantung pada (untuk manusia) Niat dimengerti Elohim. 
Jiwa manusia adalah abadi
השּׁארוּת הנּפשׁ Hishaarut hannefesh, ia memiliki hidup yang berdiri sendiri terpisah pada tubuh manusia, oleh karena itu tidak mungkin untuk mengatakan bahwa kehidupan berakhir ketika kita mati. 
Kematian menurut iman kita hanya memisahan jiwa dari tubuh. 
Kitab Suci memberitahu kita bahwa suatu hari akan ada kiamat besar, ketika itu semua orang mati akan dibangkitkan
תחית המּתים Techiyat hammetim, mereka akan bangkit di hadapan pengadilan yang tertinggi, pada saat itu tindakan masing-masing individu akan jelas terlihat.


Dan banyak di antara orang-orang itu yang tidur di dalam debu tanah akan bangun, sebagian untuk mendapat hidup yang kekal, sebagian untuk menjadi malu, dan kejijikan yang kekal. (Daniel 12:2)

YHWH-lah yang mematikan dan menghidupkan, yang menurunkan ke alam maut dan Dia pun mengangkat. (I Samuel 2:6)

Orang-orang-Mu yang mati akan hidup, juga mayatku, mereka akan bangkit. Bangun dan bernyanyilah hai orang-orang yang berdiam dalam debu. (Yesaya 26:19)

Karena Engkau tidak akan meninggalkan jiwaku dalam alam maut; Engkau tidak akan membiarkan orang saleh-Mu melihat kebinasaan. Engkau akan menyatakan kepadaku alur kehidupan; kepenuhan sukacita ada di hadirat-Mu; pada tangan kanan-Mu terdapat kenikmatan senantiasa. (Mazmur 16:10-11)