Jdi na obsah Jdi na menu
Reklama
Založte webové stránky zdarma - eStránky.cz
 


Perintah kedua

Hadavar hasheni  הַדָּבָר הַשֵׁנִי

Akulah YHWH, Elohimmu, yang telah membawa kamu keluar dari tanah Mesir, dari tempat perbudakan: Jangan ada padamu ilah-ilah lain di hadapan-Ku. Jangan membuat patung bagimu yang menyerupai apa pun yang ada di langit, di atas, atau apa pun yang ada di bumi, di bawah, atau yang ada di dalam air, di bawah bumi. Engkau tidak boleh bersujud pada mereka, dan tidak boleh beribadah kepada mereka, karena Akulah YHWH, Elohimmu, Elohim yang cemburu, yang memperhitungkan kesalahan bapak kepada anak-anaknya, kepada generasi ketiga dan kepada yang keempat dari orang-orang yang membenci Aku. (2M 20:1-5)

sinai1.jpg

Pertanyaan: Apa perintah urutan kedua kita?

Jawab:

1. Percaya bahwa hanya ada satu Elohim, Pencipta segala sesuatu yang ada,

2. Berdoa kepada Elohim saja dan menyerahkan hati kita yang terkandung dalam doa kepada Elohim dan tidak ada yang lain.

Pertanyaan: Apa larangan perintah kedua?

Jawab: Perintah kedua melarang kita:

1. Memberikan kehormatan dan upeti untuk orang lain selain Elohim.

2. Menggambarkan Elohim sebagai gambar atau patung atau mengaitkan Elohim dengan bentuk fisik apa pun.

3. Percaya pada takhayul dan keberadaan mistis dan gaib. Hal ini melarang kita untuk memprediksi masa depan atau mencari tahu nasib dan takdir kita melalui praktek-praktek okultisme dan sihir.

Seperti Kitab Suci katakan:

Orang yang berbuat dosa itu harus mati; anak tidak akan menanggung kesalahan ayahnya dengan dia, ayah tidak akan turut menanggung kesalahan dari anak dengan dia; kebenaran orang benar akan besertanya, dan kefasikan orang fasik akan besertanya. (Yeh 18:20)

Sebab kamu tidak melihat bentuk apapun pada hari yang YHWH berbicara kepadamu di Horeb dari tengah-tengah api, dan membuat  patung, bahkan dalam bentuk apapun, rupa seorang laki-laki atau perempuan. (5M 4:15-16)

Tidak akan ditemukan di antara Anda salah satu yang menyuruh anak laki-laki atau putrinya melewati api, yang menggunakan ramalan, peramal, atau seorang ahli sihir, atau tukang sihir, atau pawang, atau yang berbicara pada hantu atau pemanggil roh, atau ahli nujum. (5M 18:10-11)

Pertanyaan: Perintah kedua mengajar kita apa?

Jawab: Perintah kedua juga mengajarkan kita bahwa segala kejahatan akan dihukum dan semua perbuatan baik akan dihargai.

zlate_tele.jpg