Jdi na obsah Jdi na menu
Reklama
Založte webové stránky zdarma - eStránky.cz
 


Tentang puasa

Tzomot  צוֹמוֹת

Selain Hari Pendamaian, kami memiliki lima puasa tzomot צוֹמוֹת, yang ditunjuk sebagai pengingat bencana yang mempengaruhi orang-orang Israel.
Nabi Zakharia menginformasikan kita tentang puasa, tetapi buku ini hanya menunjukkan bulan yang jatuh pada puasa ini:

Beginilah YHWH Tsebaot berfirman: Puasa pada bulan keempat dan puasa pada bulan kelima dan puasa pada bulan ketujuh dan puasa pada bulan kesepuluh akan menjadi sukacita dan kegembiraan dan perayaan-perayaan yang ceria bagi keluarga Yehuda. Sebab itu, cintailah kebenaran dan damai sejahtera. (Zakharia 8:19)

Buku-buku Yesaya, Nehemia dan kedua Raja raja memberitahu kita  hari mengenai bulan puasa ini dan peristiwa yang berhubungan dengan puasa ini.

1) Puasa hari kesembilan dari bulan keempat צוֹם הָרְבִיעִי Tzom harevii diangkat sebagai pengingat tembok Yerusalem yang rusak selama pengepungan oleh Raja Babel Nebukadnezar, seperti ada tertulis:

Pada bulan keempat, pada tanggal sembilan bulan itu, maka terjadi kelaparan hebat di dalam kota sehingga tidak ada makanan bagi penduduk negeri itu. Kemudian kota itu diterobos sehingga semua tentara melarikan diri meninggalkan kota itu pada waktu malam melalui gerbang di antara dua tembok, di dekat taman raja; sementara orang-orang Kasdim mengepung di sekeliling kota. Mereka pergi melalui jalan Araba Yordan. Namun tentara Kasdim mengejar raja dan menyusul Zedekia di Araba Yerikho. Seluruh tentaranya terserak meninggalkan dia. Lalu mereka menangkap raja dan membawanya kepada raja Babilon, ke Ribla di tanah Hamat, tempat raja Babilon menjatuhkan hukuman ke atasnya. (Yeremia 52:6-9)

2) Puasa dari hari-hari ketujuh dan kesepuluh bulan kelima צוֹם הַחֲמִישִׁי Tzom hachamishi, memperingati kehancuran Yerusalem dan pembakaran Bait suci di tahun 586 sebelum era sipil. Menurut guru  iman kami Yerusalem dihancurkan antara hari ketujuh dari bulan kelima dan hari kesepuluh bulan kelima, seperti yang tertulis.

Dalam bulan yang kelima pada tanggal tujuh bulan itu -itulah tahun kesembilan belas zaman Raja Nebukadnezar, raja Babilon - Nebuzaradan kepala para pengawal, pegawai raja Babilon, datang ke Yerusalem. Dan dia membakar bait YHWH dan istana raja, dan seluruh rumah di Yerusalem; ya, dia membakar setiap rumah besar dengan api. (II Raja-Raja 25:8-9)

Pada bulan kelima, pada tanggal sepuluh bulan itu, pada tahun kesembilan belas pemerintahan Nebukadnezar, raja Babilon. Nebuzaradan, kepala pasukan pengawal, yang mengawal raja Babilon, datang ke Yerusalem. Dan dia membakar bait YHWH dan istana raja. Dia membakar seluruh rumah di Yerusalem dan semua rumah pembesarnya. (Yeremia 52:12-13)

3) Puasa dari tanggal 24 bulan ketujuh צוֹם הַשְּׁבִיעִי Tzom hashevii memperingati pembunuhan Gedalya ben Ahikam, yang diangkat oleh raja Babel sebagai gubernur Yudea. Gedalya dibunuh oleh Ismael ben Netanya, seperti yang tertulis:

Maka terjadilah, dalam bulan yang ketujuh datanglah Ismael anak Netanya anak Elisama, seorang yang asalnya dari keturunan raja, dan sepuluh orang bersamanya. Dan mereka memukul Gedalya lalu ia mati, termasuk orang-orang Yahudi dan orang-orang Kasdim yang ada bersamanya di Mizpa. (II Raja-Raja 25:25)

Dan pada hari yang kedua puluh empat bulan itu bani Israel berkumpul dengan puasa dan kain kabung dan tanah di kepala mereka. (Nehemia 9:1)

4) Puasa dari tanggal sepuluh bulan sepuluh צוֹם הָעֲשִׂירִי Tzom haasiri mengingatkan kita pada awal pengepungan Yerusalem oleh Babel Raja Nebukadnezar, seperti ada tertulis:

Dan terjadilah pada tahun kesembilan dari pemerintahannya, pada bulan kesepuluh, pada tanggal sepuluh bulan itu, datanglah Nebukadnezar, raja Babilon, dia dan seluruh pasukannya melawan Yerusalem, dan berkemah melawannya dan mendirikan benteng pengepungan di sekelilingnya. Dan kota itu terkepung sampai tahun yang kesebelas zaman Raja Zedekia. (II Raja-Raja 25:1-2)

Selama puasa kita menjauhkan diri dari semua makanan dan minuman selama 24 jam, kecuali pada puasa tanggal sepuluh bulan yang kelima, pada hari ini puasa berakhir setelah doa di kenasa, kira-kira saat makan siang.
Pada hari puasa ini kita menambahkan doa khusus memenuhi doa doa Puasa pada doa-doa umum dan kita membaca ayat-ayat yang berhubungan dengan peristiwa sejarah yang berkaitan dengan Puasa.
Selama periode antara puasa hari kesembilan dari bulan keempat dan puasa dari hari kesepuluh bulan kelima kami membaca kitab Ratapan Eicha
אֵיכָה setiap Shabbat.
Periode ini adalah waktu berkabung, dan karena itu semua kegembiraan dilarang.
Pada hari kesepuluh bulan kelima kita membaca kitab Ayub Iyov
אִיּוֹב.