Jdi na obsah Jdi na menu
Reklama
Založte webové stránky zdarma - eStránky.cz
 


Perintah ke enam

Hadawar hashishi  הדּבר השּׁשּׁי

Jangan membunuh. (2M 20:13).

genocid.jpg

Pertanyaan: Apa perintah keenam kita?

Jawab: Perintah perintah keenam kita untuk tidak membunuh, yaitu. tidak membunuh hidup Anda sendiri (bunuh diri) atau membunuh orang lain.

Pertanyaan: Apakah semua pencabutan nyawa pembunuhan melanggar hukum? 

Jawab: Dalam beberapa kasus pencabutan nyawa itu bukan pembunuhan, misalnya jika hukuman mati berdasarkan keputusan keputusan yang sah atau jika itu adalah pembunuhan musuh dalam perang membela diri.

Pertanyaan: Hal ini diperlukan untuk memahami hal ini Perintah dalam arti harafiah?

Jawab: Tidak, perintah ini harus dipahami dalam arti luas, melarang tidak hanya pembunuhan, tetapi semua ketidakadilan, penghinaan, pencemaran nama baik dan penghinaan dengan tulisan atau dengan kata-kata.

Hal ini melarang kita dari fisik emosional yang merugikan orang lain.

Pertanyaan: Apa kewajiban yang timbul dari perintah ini?

Jawab: Dari perintah ini kewajiban timbul untuk membantu sesama kita dan untuk mengurangi kemiskinan dan oleh karena itu kita wajib:

1. Untuk memastikan bantuan dari orang yang miskin, untuk membantu orang-orang miskin dan lemah, untuk merawat para janda dan anak yatim, untuk memastikan anak yatim mendapatkan pendidikan yang memadai dan untuk mengunjungi orang-orang yang sakit.

2. Untuk berbelas kasih kepada sesama manusia dan memperlakukan hewan secara baik.

3. Untuk mengampuni musuh kita dan berusaha untuk berdamai dengan mereka.

Pertanyaan: Apa kewajiban lain muncul dari perintah ini?

Jawab: Dari perintah ini timbul kewajiban pernikahan tepat waktu , karena orang yang tidak menikah dalam waktu yang tepat, membunuh / anaknya.

Perintah ini dikonfirmasi oleh ayat-ayat berikut Kitab Suci:

Janganlah engkau membenci saudaramu di dalam hatimu; engkau pasti menegur sesamamu, dan tidak menanggung dosa karena dia. (3M 19:18)

Dan jika tinggal orang asing dengan engkau di negerimu, kamu tidak membedakan, Orang asing yang tinggal padamu harus sama bagimu seperti rumah kelahiran di antara kamu, dan engkau akan mencintainya seperti dirimu sendiri; karena kamu adalah orang asing di tanah Mesir; Akulah YHWH, Elohimmu. (3M 19:33-34)

Jika ada di antara kamu seorang yang membutuhkan, salah satu dari saudara-saudaramu, dalam salah satu gerbang Mu, di negeri-Mu yang YHWH Elohimmu, kepadamu, engkau tidak mengeraskan hatimu, atau menutup tangan-Mu dari saudara yang membutuhkan-Mu; namun engkau pasti membuka tangan-Mu kepadanya, dan engkau pasti meminjamkan cukup untuk kebutuhan dalam apa yang ia wanteth. Hati-hati bahwa ada  pikiran dasar dalam hatimu dan kamu berkata: Tahun ketujuh, tahun rilis, sudah dekat; dan matamu jahat terhadap saudara miskin Mu, dan engkau memberinya sia-sia; dan ia berseru kepada YHWH terhadap engkau, dan hal itu menjadi dosa bagimu. Engkau pasti berikan kepadanya, dan hatimu tidak akan sedih ketika kamu memberikan kepadanya; karena untuk hal ini YHWH Elohimmu akan memberkati engkau dalam segala pekerjaan-Mu, dan semua yang engkau lakukan. (5M 15:7-10)

Ketika engkau mengumpulkan buah anggur dari kebun anggur-Mu, janganlah engkau memungut setelah itu; itulah bagian orang asing, anak yatim dan janda. (5M 24:21)

Jika engkau melihat keledai dia yang membenci engkau berbaring di bawah bebannya, engkau tidak lepaskan oleh dia; engkau pasti melepaskan itu beban dengan dia. (2 M 23: 5)

Janganlah engkau memberangus mulut lembu sedang mengirik jagung. (5M 25:4)

Jika musuhmu lapar, berilah dia makan roti, dan jika ia haus, berilah dia minum air. (Amsal 25:21)