Jdi na obsah Jdi na menu
Reklama
Založte webové stránky zdarma - eStránky.cz
 


Tentang pertobatan

Teshuvah תְּשׁוּבָה

Manusia, sebagai makhluk yang wajar dan makhluk yang bertanggung jawab atas tindakannya sendiri, manusia harus permanen memikirkan tindakannya dan merenungkannya. 
Jika seseorang murtad dari iman yang benar, mereka memiliki kesempatan untuk menebus nya / ke erroran nya.

Cara penebusan disebut Teshuvah תְּשׁוּבָה pertobatan, ini berarti menyadari kesalahan dan pengakuan akan kesalahan. 
Pengakuan dari satu kesalahan tidaklah cukup, salah satu harus selalu berusaha untuk memperbaiki perilaku mereka sama sekali - untuk bertobat di hadapan Elohim untuk setiap perbuatan buruk atau keadilan yang mereka pernah lakukan atau rasa sakit yang mereka sebabkan dengan melalui doa, perilaku yang baik dan perbuatan baik. 
Kitab Suci memberitahu kita bahwa Elohim mengampuni  kaparah 
כַּפָּרָה semua manusia yang sungguh-sungguh bertobat dan bahwa ia tidak akanmengingatkan mereka atas dosa- dosanya.

Di atas dikonfirmasi oleh ayat-ayat Kitab suci berikut ini:

Dan ketika orang jahat berbalik dari kejahatan yang telah dia lakukan, dan dia melakukan keadilan dan kebenaran, dia akan menjaga nyawanya tetap hidup. Sebab, dia sadar dan berbalik dari segala pelanggarannya yang telah dia lakukan, pasti dia akan hidup, ia tidak akan mati. (Yehezkiel 18:27-28)

Biarlah orang fasik meninggalkan jalannya, dan orang jahat meninggalkan rancangan-rancangannya, dan biarlah dia kembali kepada YHWH, dan Dia akan berkemurahan kepadanya, dan kepada Elohim kita, karena Dia akan melimpahkan pengampunan. (Yesaya 55:7)

Maka dengan pergi engkau dapat menyerukan perkataan ini ke utara, dan engkau dapat mengatakan: Kembalilah, hai Israel yang murtad, firman YHWH, Aku tidak akan membuat muram muka-Ku terhadap engkau, karena Aku murah hati, firman YHWH, Aku tidak akan mempertahankan murka untuk selamanya. (Yeremia 3:12)

Kesalahan dapat dibayar oleh kebaikan dan kesetiaan, tetapi dengan takut akan YHWH, orang menyingkir dari kejahatan. (Amsal 16:6)

Siapa yang menutupi pelanggarannya tidak pernah beruntung, tetapi dia yang mengakui dan meninggalkannya akan diberi kemurahan. (Amsal 28:13)