Jdi na obsah Jdi na menu
Reklama
Založte webové stránky zdarma - eStránky.cz
 


Bagaimana doa harus dilakukan

Tenaei hatefilah  תְּנָאֵי הַתְּפִלָּה

Menurut nabi dan guru-guru kita, doa yang dilakukan sebagai ritual belaka tidak memiliki arti, hanya doa yang dilakukan dengan tulus memiliki makna.

Elohim, yang menciptakan hati kita dan siapa tahu pikiran kita, tidak perlu doa kita, Elohim tidak menghakimi kita atas dasar perilaku eksternal kita, tetapi Dia menghakimi kita atas dasar perilaku internal kita, artinya Dia adalah hakim sesuai dengan Pikiran dan akal kita seperti yang tertulis:

Sebab manusia tidak melihat apa yang Dia lihat. Sebab manusia memandang penampilan lahiriah, tetapi YHWH memandang hati. (I Samuel 16:7)

Guru-guru iman kami mengungkapkan kebenaran ini dengan pepatah berikut:

Doa tanpa pelajaran seperti tubuh tanpa jiwa. Lebih baik tidak berdoa daripada berdoa karena formalitas, munafik dan tidak tulus.

Kita tidak harus menghadiri kenasa jika seseorang tidak bisa sepenuhnya berkonsentrasi pada doa dan tulus mengakui / perasaannya sendiri kepada Elohim. 
Orang yang berdoa tanpa konsentrasi dan hati yang tulus, orang itu berdosa, karena orang itu telah menipu orang lain dengan doa dan oleh karena itu orang itu lebih baik tidak melakukan doa, setidaknya tidak berbuat dosa dan menipu.

pozice.jpg

Selama doa orang harus kudus, dan sepenuhnya berkonsentrasi dan orang itu harus bersujud di hadapan Elohim dalam hormat yang mendalam. 
Kita tidak boleh lupa bahwa orang itu sedang berdiri di hadapan Raja Surga yang tahu segala sesuatu tentang pikiran kita.

Kita tidak berdoa untuk Elohim, tapi sebenarnya untuk diri kita. 
Doa akan membawa kita kepada manfaat yang besar jika datang dari hati. 
Dalam doa kita memperingati Agungnya dan ke Mahakuasaan Pencipta kita dan membantu kita dalam meditasi spiritual. 
Ini memberi kita kesempatan untuk mengenali diri sendiri dan akan sebuah kematian. 
Dengan cara ini, doa membawa kita kepada pengakuan atas ketidaksempurnaan kita dan meredam arogansi kita, melembutkan hati kita, membantu kita untuk meningkatkan moral yang baik dan memperkuat hati kita dalam iman, pengharapan dan kasih. 

Berdoa disebutkan di sini oleh Nabi Yesaya:

Ketika kamu datang menghadap wajah-Ku, siapakah yang menuntut hal ini dari tanganmu, untuk menginjak-injak pelataran-Ku? (Yesaya 1:12)

Dan pada saat engkau menadahkan tanganmu, Aku akan menyembunyikan mata-Ku darimu, juga pada saat engkau memperbanyak doa, Aku tidak akan mendengar, tanganmu penuh dengan darah. Basuhlah dirimu sendiri, buatlah dirimu bersih. Jauhkanlah kejahatan dari perbuatanmu, dari depan mata-Ku, berhentilah melakukan yang jahat. Belajarlah untuk melakukan yang baik, carilah keadilan, hiburlah orang yang tertindas, belalah hak yatim piatu, perjuangkanlah kaum janda. (Yesaya 1:15-17)

Di sini kita dapat melihat bahwa doa tanpa niat yang baik tidak diterima oleh Elohim, doa harus disertai dengan niat baik. 

Dalam ayat-ayat ini, nabi Yesaya berbicara tentang doa yang tulus seperti berikut:

Dan Elohim berfirman, Oleh karena bangsa ini mendekat dengan mulutnya, dan mereka menghormati Aku dengan bibirnya, tetapi hatinya menjauh dari pada-Ku, dan rasa takutnya kepada-Ku adalah perintah yang diajarkan manusia; karena itu, lihatlah, Aku akan menambah dengan bertindak secara sangat ajaib pada bangsa ini, tetapi keajaiban dan hikmat orang-orang yang berhikmat akan musnah, dan pengertian orang-orang yang arif akan tersembunyi. (Yesaya 29:13-14)

Raja David memberitahu kita tentang manfaat doa yang dilakukan dengan tulus:

YHWH dekat dengan semua orang yang berseru kepada-Nya, dengan semua orang yang memanggil Dia dalam kebenaran. Dia akan memenuhi hasrat orang yang takut akan Dia; dan Dia akan mendengar jeritan mereka dan menyelamatkan mereka. (Mazmur 145:18-19)

Dari ayat-ayat yang disebutkan dari Kitab Suci kita dapat melihat bahwa peran utama dalam doa adalah.
Fokus, kesalehan dan pikiran yang konsentrasi. 
Dan yang lebih penting adalah kualitas doa, bukan kuantitas. 
Sebuah doa singkat tapi tulus, diucapkan dengan konsentrasi penuh memiliki kepentingan yang lebih besar dan Elohim akan menemukan kenikmatan yang lebih besar dalam doa ini daripada doa yang panjang, tidak tulus, dan berbicara tanpa konsentrasi internal. 

Oleh karena itu, lebih baik berdoa sebentar, tapi tulus dan sungguh-sungguh. 

Seperti pepatah yang mengatakan:

Adalah lebih baik untuk berdoa dengan sungguh-sungguh dan sedikit daripada banyak berdoa tanpa konsentrasi

Fokus dan konsentrasi pikiran hanya mungkin terjadi apabila seseorang memahami makna apa yang orang itu katakan. 
Oleh karena itu, perlu untuk memahami makna doa yang dibacakan.
¹)

Sayangnya bagi kita, kita memiliki waktu yang sangat terbatas untuk pengajaran Kitab Ibrani, sehingga hanya beberapa orang menguasai Kitab Ibrani yang sempurna dan hanya sejumlah kecil orang yang mampu memahami makna doa-doa kita yang dalam bahasa ini. (Ditulis pada tahun 1890)

¹) Untuk alasan ini penulis buku ini menyusun sebuah doa pendek, yang akan ditempatkan di akhir buku ini, bersama-sama dengan terjemahan bahasa Inggris.